Welcome

RSS

CERPEN 9 : CINTA TIDAK HARUS MEMILIKKI

CERPEN : CINTA TIDAK HARUS MEMILIKKI
PENULIS : NURULIZZA HJ AB KARIM

Kasih Iqa pada seorang jejaka bermula di alam maya. Di alam maya juga kasih tertumpah walaupun tidak pernah bertemu muka. Cinta itu datang tanpa diundang dan ianya datang tidak kira masa dan lokasi. Permulaan  disapa  yang pada mulanya hanyalah dingin. Al maklumlah bila status perempuan melayu itu dipegang dan diguna pakai maka setiap tindak-tanduk pasti dijaga.
Di alam maya ini merupakan salah satu tempat untuk Iqa mencari kenalan dan merapatkan ukhwah yang dibina walaupun hanya jemari yang menjadi alat penyambung silaturahim. Perkenalan dialam maya ini sebenarnya ada yang benar-benar ikhlas ingin menjalinkan ikatan ukhwah dan ada juga yang sebaliknya. Jika ikhlas  dan niat yang betul dalam sesuatu perbuatan yang kita lakukan, In Sha Allah balasannya juga pasti baik yang memberi keuntungan. Perangai Iqa pelik, tetapi dalam kepelikkan ada juga yang mengikuti langkahnya.  Dia seorang yang suka menyakat orang, bergurau senda dan kadang-kala kesengetan dia juga sudah melampau batas tapi mampu lagi berfikir dengan rasional. Cinta internet pada mulanya dia tidak percaya akan hadirnya cinta tanpa ada pertemuan. Pastinya cinta itu sebenarnya hadir tidak mengira masa , tempat dan keadaan. Apabila melihat suasana dan telatah kawan-kawan dialam maya kadang-kala mampu merawat masalah kestressan dalam melakukan kerja harian.Gurau senda bersama rakan walaupun hanya melalui pembacaan mampu membuat Iqa gelak sorang- sorang dihadapan komputer riba atau telefon bibitnya. Perkenalan Iqa dengan seorang rakan mayanya telah merubah segala tanggapannya yang menyatakan “Cinta tidak mungkin hadir tanpa pertemuan” tetapi apabila dia sendiri mengalaminya baru ianya mengetahui Penangan Cinta  Internet. Terpesona dengan sikap seorang rakan mayanya yang bernama Arif. Arif seorang yang baik dan  memahami sikap Iqa  walaupun hanya dialam maya. Segala masalah Iqa yang kadang-kala tidak pernah diceritakan pada orang lain  tapi Iqa senang berkongsi masalah dengannya. Semakin lama hubungan yang terjalin antara Iqa dan Arif walaupun hanya dialam maya tanpa pertemuan , ada satu rasa yang pelik mula menyinggah dihati Iqa. Pada mulanya hanya membiarkan ianya berlalu dan mungkin satu hari rasa yang ada itu akan hilang dengan sndirinya. Sebenarnya Iqa juga serba sedikit  mengetahui kisah Arif tetapi tidak semuanya. Arif begitu berhati-hati dalam memilih pasangan hidupnya. Sehingga kini dia masih lagi mencari dan terus mencari  bintang yang paling bersinar untuk menyerikan hari-harinya dan bergemelapan pada setiap malamnya.
Sikap  Arif memang pelik dan sukar untuk difahami dan diselami jiwanya. Iqa merasakan satu rasa yang terpendam sekian lama semakin diredam semakin rasa itu membuak-buak yang tidak mampu diluahkan. Dibiarkan terpendam dan direndam. Hanya memerhati daripada jauh dan cuba memahaminya dalam diam.  Ujian yang Arif berikan setiap kenalannya yang tidak nampak akan ujiannya pasti akan mengalah dengannya. Iqa hanya mampu melihat dan terus menyelami jiwa Arif dalam diam. Ada ketikanya Iqa gagal mengawal perasaannya dan dalam malu-malunya terluah juga rasa sayang yang ada kepada rakan mayanya itu. Cinta tidak akan wujud andai kedua-dua pihak tidak merasakan hadirnya cinta itu dimana hanya Iqa seorang yang rasa tapi disebelah pihaknya tidak merasakannya. Iqa tahu cinta itu tidak mampu dipaksa. Dalam kesedihan dia mempu tergelak kerana yakin apa yang Allah berikan pada setiap hambanya ada hikmah yang tersendiri. Terus memahami dan menyelami hati mahkota pujaannya walaupun dia yakin mahkota pujaannya tidak pernah memahami tetap redha atas ketentuan Ilahi.

Oh Tuhan, seandainya telah Kau catatkan
Dia milikku, tercipta untuk diriku
Satukanlah hatinya dengan hatiku
Titipkanlah kebahagiaan

Ya Allah, ku mohon
Apa yang telah Kau takdirkan
Ku harap dia adalah yang terbaik buatku
Kerana Engkau tahu segala isi hatiku
Pelihara daku dari kemurkaanMu

Ya Tuhanku, yang Maha Pemurah
Beri kekuatan jua harapan
Membina diri yang lesu tak bermaya
Semaikan setulus kasih di jiwa

Ku pasrah kepadaMu
Kurniakanlah aku
Pasangan yang beriman
Bisa menemani aku
Supaya ku dan dia
Dapat melayar bahtera
Ke muara cinta yang Engkau redhai

Ya Tuhanku, yang Maha Pengasih
Engkau sahaja pemeliharaku
Dengarkan rintihan hambaMu ini
Jangan Engkau biarkan ku sendiri

Agarku bisa bahagia
Walau tanpa bersamanya
Gantikanlah yang hilang
Tumbuhkan yang telah patah
Ku inginkan bahagia
Di dunia dan akhirat
PadaMu Tuhan ku mohon segala


Iqa pasrahkan diri dan redha atas ketentuan Allah. Hanya Allah yang lebih mengetahui apa yang terbaik untuk dirinya.  Hanya Allah s.w.t tempat dia mengadu dan hanya DIA yang mengetahui. Hikmahnya pasti akan diketahui jua. Biarpun cinta  yang ada ini tidak kesampaian, rasa syukurnya tetap dititipkan kepada  DIA yang telah menentukan kehidupan yang terbaik untuk insan hina seperti  dia yang tidak mempunyai apa-apa kelebihan pun.  Setiap kelukaan yang dialami ada penawarnya andai kita kembali padaNya. Setiap kesedihan yang dikurniakan kepada hambaNya sebenarnya DIA inginkan hambanya merintih padaNya, mengadu segala padaNya bukan mengunakan alternative lain untuk merawat kesedihan yang  ditanggung oleh hambanya. Iqa menyerahkan dirinya pada Allah dan hanya Allah yang berhak menentu dan mengaturkan aturn hidupnya.  Mungkin cinta didunia Iqa tidak mampu memiliki Adamnya tetapi akhirat pasti Allah yang lebih mengetahuinya. Berdoa semoga mahkota pujaannya akan bertemu dengan insan yang benar-benar menyayangi dirinya dengan setulus hati dan mampu membuka balik hati yang terkunci untuk berkongsi hati dengan insan tersayang. Cinta tidak harus memilikki tapi ikatan persahabatan tidak akan putus  walaupun gelora badai dan tsunami melanda dalam ikatan yang terjalin. Tidak perlu manjauh atau menjauhkan diri kerana menjauh itu ibarat ikatan yang mula terlerai, rapatkan kembali simpulkan tali ikatan pesahabatan dengan ikatan hingga mati(Jannah). Cinta tidak mampu memilikki tapi ikatan ukhwah tetap berterusan. Andai jodoh pasti bertemu.  Walaupun derita dilalui akhirnya kebahagian akan dikecapi.
video

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

CERPEN 8: CINTA SIGAGAK KEPADA MERAK KAYANGANNYA (BAHAGIAN 1)

CERPEN: CINTA SIGAGAK KEPADA MERAK KAYANGANNYA (BAHAGIAN 1)
PENULIS:NURULIZZA HJ AB. KARIM

Amira berasal dari Port Dickson. Beliau merupakan anak tunggal kepada pasangan Pak Ali dan Mak Timah. Kehidupan Amira sekeluarga ibarat  tidaklah begitu mewah hanya sekadar berwasatiyah dalam kehidupan sehariannya. Pak Ali merupakan seorang nelayan  manakala Mak Timah adalah surirumah sepenuh masa. Walaupun kehidupan mereka serba sederhana tetapi mereka kaya dengan nilai  kasih dan sayang. Kehidupan yang serba kekurangan sedikitpun tidak menggugat Amira untuk terus berjaya dimasa hadapan. Dengan kehidupan yang dilaluinya sekarang , merupakan inspirasi untuk terus berjaya. Amira juga diberi didikan yang berteraskan agama daripada kedua ibubapa yang mana Pak Ali merupakan seorang Imam di Masjid Kariah tempat tinggalnya. Amira berpegang kepada satu prinsip dimana jika inginkan kejayaan kita harus berusaha untuk memilikinya walaupun pelbagai ujian dan dugaan yang akan kita lalui sebelum kita mampu genggaminya. Kejayaan itu adalah satu sifat subjektif yang mana membawa satu pengertian yang besar kepada Amira. Allah s.w.t itu Maha  Adil yang mana setiap kejadian manusia yang diciptanya memiliki fungsi dan kejayaannya  yang tersendiri. Allah S.W.T berfirman  yang bermaksud “Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main(sahaja), dan bahawa kamu tidak akan kembalikan kepada kami?” (SURAH AL-MUKMINUN: AYAT 115). Tiada manusia yang lahir tanpa sebab walaupun hanya sebagai seorang pencuci.

Amira tekad dan beriltizam untuk terus berjaya dan mampu mengubah kehidupan mereka sekeluarga satu hari nanti. Beliau berazam ingin menjadi seorang Doktor Pakar Sakit Puan. Cita-cita beliau disokong oleh kedua ibubapanya yang sentiasa memberi dorongan dan tak lupa juga kepada cikgu-cikgu dan teman-teman disekolahnya.  Masa cuti sekolah, beliau akan membantu ayah dan ibunya melakukan kerja-kerja dirumah. Selalunya beliau akan membantu ibunya menyiang ikan untuk dijadikan ikan kering dan akan menjemurnya bagi mengurangkan beban kerja yang ditanggung oleh ibunya. Rumah beliau yang berdekatan dengan pantai  juga memudahkan lagi tugasan beliau untuk terus berbakti kepada kedua ibubapanya  yang bertungkus-lumus untuk menyara kehidupan mereka. Kadang-kala juga Amira ada mengikuti ayahnya kelaut untuk menangkap ikan.

“Amar, bila rancangan kamu hendak bercuti  di Port Dickson? Kamu kata nak bercuti bersama Ismail?tanya Datin Sofea kepada anak pertamanya Tengku Amar.  “Tak tahu lagilah mama. Lagipun kerja di pejabat sekarang ni banyak lagi yang belum diselesaikan.  In Sha Allah, jika semua kerja selesai Amar akan pergi  bercuti bersama Mail”. Datin Sofea mengeling sambil memandang anaknya yang sedang tekun mengadap laptopnya. Datin Sofea faham sangat dengan perangai anak bujang pertamanya. Selagi sesuatu kerja yang digalas oleh anaknya tidak selesai anaknya akan berusaha untuk selesaikan terlebih dahulu tanpa memikirkan kesihatannya. Anak lelakinya terlampau berkerja keras untuk memastikan syarikat sentiasa   bekembang maju.

Tengku Amar merupakan salah seorang usahawan  muda yang berjaya di Malaysia. Beliau mempunyai 2 orang adik  lelaki yang sedang belajar di Universiti Luar Negara. Umur Tengku Amar  sudah menjangkau 27 tahun. Beliau masih belum mempunyai insan istimewa dihati selain daripada Datin Sofea dan dua orang adiknya. Selepas papanya meninggal dunia iaitu Datuk Tengku Mustafa, tangungjawab syarikat diterajui oleh Tengku Amar sepenuhnya. Datin Sofea hanya  memantau dari jauh atau lebih  kepada seorang penasihat untuk menasihati anaknya bagaimana menerajui syarikat  milik mereka sekeluarga untuk terus berkembang.

Amira akan bangun seawal pagi. Aktiviti yang dilakukan diawal pagi ialah menyerahkan diri kepada yang Maha Kuasa. Sudah jadi rutin harian beliau. Seawal pagi, dengan bunyi cengkerik yang mengasyikkan, angin bayu menyapa  jendela rumah seorang hamba yang kerdil sujud mengadap Ilahi memohan agar dosa-dosanya diampunkan dan mendapat keberkatan hidup didunia dan diakhirat. Rutin harian seperti biasa selepas solat beliau akan mula mengulangkaji pelajaranya diawal pagi yang dingin. Tepat pukul 7.00 pagi setiap hari  sebelum pergi ke sekolah beliau akan membantu ibunya melakukan kerja-kerja didapur bagi mengurangkan beban yang ditanggung oleh ibunya dan adakalanya menolong ayahnya memasukkan jaring didalam perahu sebelum ayahnya turun kelaut. Amira sentiasa bersyukur dengan apa yang dikurniakan oleh Allah kepadanya. Walaupun tidak semewah rakan-rakannya yang lain, beliau sentiasa tenang dan menikmati kehidupan seperti biasa. Allah berfirman:- “Dan( ingatlah) tatkala Tuhan memberitahu:Demi sesungguhnya!! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmatKU kapada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKU amatlah keras”. (SURAH IBRAHIM: AYAT 7)

“Mira, perancangan awak selepas kita habis menduduki kertas Sijil Pelajaran Malaysia ni awak nak buat  apa ya? Kan kita ada masa 3 bulan  sebelum kita mengetahui keputusan SPM kita.”tanya Siti kepada sahabat baiknya sambil mereka berehat dipantai setelah selesai menjawab kertas terakhir SPM pada hari itu. Merehatkan minda sambil memerhati gelagat orang yang mengunjungi pantai tersebut. Mira tersenyum ayu sambil menjawab soalan rakannya itu. “ Cuti ini saya akan membantu ayah dan ibu melakukan kerja harian mereka bagi mengurangkan beban mereka. Awak kan tahu, kehidupan kami anak beranak tidaklah sesenang macam orang lain. Kami hanya bergantung rezeki kepada laut. Lainlah awak, anak orang senang. Ayah dan emak awak bekerja sebagai cikgu”.Siti menundukkan diri bila  dia menerima jawapan daripada sahabatnya. Terkedu seketika kerana dia tiada niat langsung untuk membuatkan sahabatnya itu terasa hati dengan pertanyaan yang diutarakan sebentar tadi. “Awak , maafkan saya seandainya pertanyaan tadi membuat awak terasa hati. Percayalah! Tidak terdetik langsung dihati ini untuk menghina dan memperkecilkan kehidupan awak sekeluarga. Saya pun hanya insan biasa yang tidak mempunyai apa-apa kelebihan. Allah tidak pernah membezakan hambanya. Bagi DIA hambanya adalah sama”.Terang Siti kepada Mira. Setelah puas menikmati keindahan pantai dan menyaksikan pelbagai ragam orang,  mereka pun pulang kerumah masing-masing.

Semasa sedang menikmati keasyikan alunan angin bayu  menyapa tubuh sasa Tengku Amar,  dia ternampak sekujur tubuh manusia  perempuan yang tinggi lampai berkulit putih sedang sibuk menyusun ikan  di atas zink. Difikiran Tengku Amar mesti perempuan itu sedang menjemur ikan kering. Matanya tekun memerhati tingkah laku perempuan itu. Daripada gaya perempuan itu telah menarik perhatian Tengku Amar untuk terus memerhati.  Gaya sopan santun Amira menjemur ikan telah membuatkan jantung Tengku Amar  berdetak kencang seolah-olah ada satu pengumuman penting yang sedang didengarinya. Tengku Amar sudah 2 malam berada  di Chalet Hembusan Bayu yang berdekatan dengan rumah Amira. Chalet Hembusan Bayu itu kepunyaan Tok Ketua Kampung , dikampung itu. Tengku Amar bercuti disitu bersama dengan sahabat karibnya iaitu Ismail yang dikenalinya sejak zaman sekolah rendah, belajar di Universiti yang sama sehinggalah masing-masing mempunyai kerjaya sendiri seperti sekarang.  Datin  Sofea  risau  tentang anak sulungnya yang dah menjejak usia 27 tahun tapi masih belum mempunyai pasangan hidup. Anaknya itu terlalu memberi tumpuan sepenuhnya kepada kerjaya tanpa memikirkan seorang insan  yang perlu menghuni hati anaknya itu. Di pejabat, Tengku Amar merupakan seorang yang tegas dan komited terhadap tugasan yang digalas sehingga ada pekerjanya yang mengelarkan dirinya sebagai “singa lapar”. Menjadi singa lapar jika ada kesalahan yang dilakukan oleh pekerjanya. Walaupun garang macam mana sekalipun, Tengku Amar sentiasa menghormati pekerjanya dan disebabkan itu juga pekerjanya sentiasa memberikan kerjasama yang memberangsangkan untuk memastikan perjalanan pentadbiran  syarikat berjalan lancar. Malah dengan ketegasan beliau juga membuatkan pekerjanya menjalankan tugasan yang dipikul dengan amanah dan penuh berdedikasi. Walaupun ada percubaan mamanya untuk memperkenalkan kawan anaknya kepada Tengku Amar  untuk dijadikan suri dalam hati  tidak pernah mencapai kejayaan. Alasan  Tengku Amar buat masa sekarang dia tak nak fikirkan apa-apa selain tugasan sebagai CEO Syarikat. Datin Sofea tidak mampu lakukan apa-apa    selain berdoa kepada yang Maha Kuasa untuk mempercepatkan pertemuan jodah buat anak lelaki pertamanya.Dihatinya selalu berpenasaran memikirkan yang anaknya itu adakah normal seperti insan lain yang mempunyai naluri terhadap seorang perempuan? Tidak pernah beliau melihat anaknya keluar bersama dengan seorang perempuan. Dimana saja anaknya itu akan membawa Pembantu Peribadi anaknya yang juga seorang lelaki dalam menjalankan tugasan. Ibu mana yang tidak risau bila seorang anak berkelakuan demikian.

Amira perasan yang dirinya sedang diperhatikan oleh seorang lelaki yang menginap  di Chalet Hembusan Bayu itu. Amira tekun melakukan tugasan dan dalam masa yang sama hatinya berbicara mengapa lelaki itu galit memerhatikan dirinya. Adakah dia ini comot dimata lelaki itu atau satu bahan lawak untuk dipertontonkan? Dasar fikirannya menyatakan tiada apa-apa pada dirinya  yang perlu  dipertontonkan oleh lelaki tersebut.  Malas memikirkannya. Amira terus melakukan tugasan sehingga selesai. Tiba-tiba tanpa disangka oleh akal fikiranya lelaki yang memerhati itu menyapanya. “Assalammualaikum, saudari. Saya memerhati saudari dari tadi. Kusyuk melakukan kerja. Boleh saya tahu nama saudari ?”. Mengumpul segala kekuatan yang ada, Amar dengan beraninya  menyuarakan suaranya untuk mengenali Amira walaupun pada waktu itu  jantungnya berdebar, suaranya tergagap-gagap, jiwanya meronta dan lututnya terketar-ketar untuk melakukan demikian. Demi bisikan suara hatinya yang menyeksakan jiwanya dia ketepikan kesemua rasa yang ada untuk terus  mengenali Sofea. Sapaannya telah terjawab. “ Waalaikumussalam saudara. Nama saya Sofea tinggal disini. Mungkin saudara ini menginap di Chalet Hembusan bayu itu kan.  Dari tadi saya lihat saudara memerhatikan saya melakukan kerja”. Tengku Amar terperanjat kerana pemerhatian dapat dihidu oleh Amira. Dengan senyum simpulnya Tengku Amar menjawab. “ Ya, Sofea daripada tadi saya memerhatikan gaya dan lenggok awak melakukan kerja dengan tertib. Mesti awak ini  seorang perempuan yang mempunyai ciri-ciri kesopanan dan penuh kelembutan orangnya. Kenalkan diri saya Tengku Amar daripada kuala Lumpur.  Awak leh panggil saya, Amar je. Sudah 2 malam saya menginap disini”. Amar menghulurkan tangannya kepada Sofea tetapi dia hanya melihat dan mengelingkan kepala. Amar memahaminya lalu  meminta maaf kepada Sofea.  Selepas sesi perkenalan bermula, mereka sering dilihat berborak dan  berjalan bersama-sama. Sepanjang Amar berada disitu, Amira bertindak sebagai pemandu pelancong yang menerangkan segala maklumat kampung itu kepada Amar.  Ketika Amar bersama Amira ada satu perasaan yang indah yang tidak pernah dirasai olehnya sebelum ini. Walaupun ramai kawan anak perempuan mamanya yang cuba mendekatkan diri mereka kepadanya tapi tidak pernah pula timbul perasaan yang indah yang kini dirasainya  ketika bersama dengan Amira. Amira hanya seorang perempuan yang berusia 18 tahun yang sedang menunggu keputusan SPMnya. Walaupun Amira muda 9 tahun daripadanya, pemikiran Amira kadang- kala lebih matang daripada fikirannya. Dengan cara itulah membuatkan jiwa amar sentiasa resah gelisah. Mungkin ini juga kerana penangan aura Amira melekat di jiwa sanubarinya.


Dipihak Amira juga ada satu rasa yang indah sedang menyinggah dihatiya. Amira tidak pasti apa yang dirasai ini hanya sekadar  rasa yang hanya sementara dirasa atau hanya dia seorang saja yang merasainya. Sepanjang dia mengenali Tengku Amar tidak pernah sesekali Tengku Amar mengambil kesempatan keatas dirinya. Tegku Amar seorang pemuda yang baik tingkah lakunya.               Daripada apa yang dilalui olehnya bersama  Tengku  Amar apa yang  dapat dirumuskn olehnya walaupun Tengku Amar seorang yang bergelar Tengku dan kehidupanya dikelilingi kemewahan  bukanlah  satu tiket  menyebabkan Tengku Amar itu menjadi seorang yang ego dan sombong dengan apa yang dimilikinya. Malah Tengku Amar sentiasa merendahkan diri apabila berbicara dengan Amira. Amira senang dengan sikap Tengku Amar. Tidak sombong, riak dan kedekut. Dalam diam juga. Sofea telah menyimpan satu perasaan sayang yang tidak mampu diluahkan olehnya kepada  Tengku Amar yang dianggap sebagai merak kayangan dan dirinya hanyalah gagak dirimba. Merak kayangan tidak layak mendampingi gagak di rimba yang serba kekurangan yang tidak mempunyai harta yang hanya sekadar sekeping hati yang tulus mencintai. Mampukah gagak dirimba memiliki cinta merak dikayangan? Sama-sama kita nantikan sambungan ceritanya dibahagian yang akan datang. Selamat  membaca dan semoga terhibur.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

CERPEN 7 : KUINTAI CINTA DALAM RAHSIA

TAJUK CERPEN : KUINTAI CINTA DALAM RAHSIA
PENULIS: NURULIZZA HJ AB KARIM

Dalam kemesraan yang  terjalin dialam maya  telah membimbitkan rasa yang begitu sukar diungkapkan. Hanya hati yang berbicara. Kemesraan mereka bagaikan pasangan yang sedang di alam pecintaan tetapi disebalik kemesraan hanya persoalan yang sering bermain dihati.  Cinta hadir memang  tidak kita  jangka. Datangnya  ia membawa seribu makna yang tidak mampu ditafsirkan. Hanya yang merasa dan terasa saja yang mengetahuinya.

Pertemua  Anis dan Hakim bermula di alam maya. Anis seorang  yang peramah  dan pandai berjenaka. Walaupun kadang-kala  lawak yang dilakukan itu tidak masuk di akal. Anis rasa sangat bersyukur  kerana di alam maya ini dia dapat bertemu dengan rakan-rakan. Berkongsi masalah sesama mereka telah menjadi satu  fenomena. Dalam kemesraan yang terjalin antara Anis dengan rakan-rakan di alam maya, Anis rasa sesuatu yang tidak mampu diluahkan dengan kata-kata . Kemesraan  dia dengan Hakim  ibarat pasangan yang sedang bercinta tetapi disebaliknya hanya mereka berdua saja yang tahu. Tiada luahan sayang yang diterima oleh Anis. Hakim seorang yang baik. Walaupun perkenalan mereka dialam maya, Hakim  selalu ada bersama Anis  dalam keadaan susah dan senang. Tanpa dijangka jua, walaupun mereka dialam maya Hakim pernah menjadi penyelamat  kepada Anis. Gerakan hati  yang dirasai oleh Hakim  telah disuarakan olehnya kepada Anis.  Anis  mengikut nasihat yang diberikan oleh Hakim. Dalam masa yang sama juga Anis rasa beruntung dapat mengenali  Hakim walaupun mereka tidak pernah berjumpa.  Dalam diam-diam juga perasaan sayang telah bersemi dihati Anis untuk sahabat alam mayanya itu. Pada mulanya Anis tidak melayan sangat perasaan yang baru bercambah dihatinya. Makin lama makin suburnya pohon rasa yang bersemi.  Setiap hari  Anis setia disisi lappynya menanti kehadiran Hakim menyinari hidupnya. Usik –mengusik antara mereka  semakin serasi. 

Pada satu malam yang dingin, hati dan fikiran Anis gelisah dan sedang berperang antara mereka. Memikirkan rasa yang hadir tanpa disedari. Rasa sayang yang tidak terucap, kata rindu yang tidak mampu diluahkan. Hanya memendam dan terus memendam. Satu sikap Anis yang tidak diketahui oleh sesiapa, apabila Anis sedang dalam kegelisahan melayan perasaan beliau suka mendengar lagu-lagu yang ada kaitan dengan rasa yang dialaminya.  Pada malam itu, beliau dengan kusyuk terus melayan lagu daripada Jeslina Hashim yang bertajuk  “Ku Intai Cinta Dalam Rahsia”.

Berbisik di dasar hati
Bertanyakan pada diri
Tentang kekasih tentang cinta

Haruskah aku menanti
Haruskah tanganku ini
Mengapai hanya ilusi mimpi

Putusnya didalam hati
Tak mungkin bercantun lagi
Ku intai cinta dalam rahsia dan airmata

Mereka sering berkata
Cinta itu milik kita
Tapi mengapa kau enggan ucapkan cinta

Rasa yang hadir ini menyeksakan jiwa Anis. Anis meronta dalam diam. Galau dirasa kepada Allah jua dia berserah. Andai rasa ini ia mampu milikki satu hari nanti, berharap ianya terus kekal dihati.  Dia bermohon kepada Ilahi  agar sentiasa menenangkan jiwanya yang kian gelisah.  Dengan mengingati Allah, jiwa yang dalam kegelisahan menjadi tenang kembali. 

Kehidupannya tetap diteruskan walaupun beribu persoalan bermain diminda. Hubungan Anis dengan  Hakim terus terjalin.  Usik-mengusik tetap jua diteruskan.  Sikap ambil berat Hakim itulah menambat hati Anis untuk terus menyayanginya. Dalam masa yang sama juga mereka berkongsi masalah yang dihadapinya. Anis serba sedikit mengetahui kisah Hakim.  Hakim Nampak gembira pada luarannya tapi disebalik  hanya Allah yang mengetahui penderitaan yang ditanggungnya begitu  berat. Anis merasa kasihan. Dia tidak mampu buat apa-apa walaupun dalam masa yang sama dia juga turut menyimpan perasaan sayang terhadap  Hakim didalam diam.  Anis hanya mampu menasihati Hakim supaya terus bersabar dan bersabar diatas ujian yang diterimanya.

Pada satu hari yang tidak dijangka dan difikirkan yang mana selama ini Anis dan Hakim  hanya berhubung melalui laman muka buku  telah menyuarakan hasrat untuk berbual melalui telefon.

“ Anis, penat pula saya menaip panjang-panjang. Kita borak dalam telefon nak tak? “ kata Hakim kepada Anis . Anis terperanjat dan bergonjak keriangan yang tidak terkata kerana selama dia mengenali Hakim dan pada malam ini Hakim  telah menyuarakan hasrat untuk berbual dengannya. Dalam masa yang sama juga Allah mengetahui apa yang Anis inginkan tetapi dipendamkan dalam diam dan hanya menyerahkan segalanya kepadaNya dan apa yang diingini telah pun didengari oleh Allah. Allah telah membuka hati Hakim untuk menelefon Anis.
 “Hakim ,betul ke ni awak nak menelefon saya?” pertanyaan Anis kepada Hakim di ruang pesanan di  laman muka buku. Dengan selambanya Hakim membalas pertanyaan rakan alam mayanya itu.

“ Anis nak ke tak nak berborak  dengan saya? Kalau nak bak sini nombor telefon awak. Biar saya saya telefon awak” beritahu Hakim.  Anis dengan rasa gembira  yang tidak terkata kerana selama ini impiannya ingin mendengar suara pujaan hati dalam diam  akan direalitikan. Tanpa melengah masa lagi Anis memberikan nombor telefonnya kepada Hakim. Hakim terus menelefon Anis pada malam itu juga. Anis rasa terperanjat dan terus terbawa-bawa di alam telefon. Terketar-ketar menjawab panggilan telefon daripada Hakim.  Keketaran suara Anis dapat dirasai oleh Hakim.

“ Kenapa suara awak ketar-ketar ni? Takut ye.” Tanya Hakim kepada sahabatnya. Anis masih lagi dalam suasana  terperanjat lalu digagahi jua mejawab soalan yang diterimanya.  “ Mana ada  ketar. Saya ok jelah” jawapan Anis. “Ala awak jangan nak sorok ya Anis. Saya dapat rasakan ketaran suara awak tu” dengan selambanya Hakim membalasnya. Anis masih lagi dalam keadaan terperanjat tapi cuba disembunyikan. Kedengaran suara Hakim yang begitu romantik  membuai rasa  yang sungguh indah, dimana kedengaran suara putera  kayangan  yang diminati ramai mengalunkan alunan yang begitu mengasikkan kepada sesiapa yang berpeluang  mendengarinya.

Malam itu merupakan malam pertama mereka berborak dalam  telefon yang mana sebelum ini hanya berhubung melalui pesanan di laman muka buku. Dihati Anis hanya Allah saja yang mengetahuinya betapa bersyukurnya kerana diberi peluang untuk mendengar suara pujaan hati.  Mereka berborak pada malam itu selama dua jam.


Bangun keesokkan harinya, Anis masih lagi merasakan yang dia sedang bermimpi dapat mendengar suara pujaan hati dalam diam pada hal ianya adalah  realiti yang dirasai. Setelah kedengaran suara, hidup Anis tidak keruan. Sentiasa  gelisah menantikan suara itu beralun lagi. Setelah pendengarkan suara masing-masing, mereka terus berhubung seperti biasa. Anis sentiasa mengintai cintanya didalam rahsia.  Berserah diri kepada Allah untuk meneruskan perjalanan seterusnya.  Cinta hadir tidak terduga dan cinta juga tidak boleh dipaksa. Cinta itu akan hadir daripada hati yang tulus ikhlas mencintai. Andai ditakdirkan  Anis adalah milik Hakim akan tetap jua menjadi milik Hakim dan andainya tidak ditakdirkan hanya Allah yang mengetahui segala-galanya.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS